OPERATOR GPSMAP SOUNDING SURVEY LAUT ALUR KAPAL DJEKI 081548868688 CILACAP
OPERATOR GPSMAP SOUNDING SURVEY  LAUT ALUR KAPAL DJEKI 081548868688 CILACAP
OPERATOR GPSMAP SOUNDING SURVEY LAUT ALUR KAPAL DJEKI 081548868688 CILACAP
 

Mengenai Saya

Foto saya
Nomo, Angka ,Toto ,Lotto ,Togel,Asia ,Singapure ,Hongkong ,Malaysia, Taipei ,Magnum ,Shanghaipool,Nomo, Angka ,Toto ,Lotto ,Togel,Asia ,Singapure ,Hongkong ,Malaysia, Taipei ,Magnum ,Shanghaipool,Nomo, Angka ,Toto ,Lotto ,Togel,Asia ,Singapure ,Hongkong ,Malaysia, Taipei ,Magnum ,Shanghaipool

Selasa, 21 Februari 2012

CILACAP TEPIAN PULAU NUSAKAMBANGAN SURINAME PARAMARIBO


















Situs Resmi Penggemar Wayang











Blog ini

Di-link Dari Sini

Daftar Link untuk Dilihat

Web
Blog ini
Di-link Dari Sini
Daftar Link untuk Dilihat
Web




Jumat, 23 April 2010




Hasta Brata, Filosofi Kepemimpinan Jawa

Etika Kepemimpinan dalam masyarakat Jawa dikenal dengan istilah “Hasta Brata”. Istilah ini diambil dari buku Ramayana karya Yasadipura I yang hidup pada akhir abad ke-18 (1729-1803 M) di keraton Surakarta.



Secara etimologis, “hasta” artinya delapan, sedangkan “Brata” artinya langkah. Secara terminologis berarti delapan langkah yang harus dimiliki seorang pemimpin dalam mengemban misi kepemimpinannya. Langkah-langkah tersebut mencontoh delapan watak dari benda-benda di alam yakni Bumi, Matahari, Bulan. Bintang, Api, Angin, laut, dan Air.



* Bumi, wataknya adalah ajeg. Sifatnya yang tegas, konstan, konsisten, dan apa adanya. Bumi menawarkan kesejahteraan bagi seluruh mahkluk hidup yang ada di atasnya. Tidak pandang bulu, tidak pilih kasih, dan tidak membeda-bedakan.



* Matahari selalu memberi penerangan (di kala siang), kehangatan, serta energi yang merata di seluruh pelosok bumi. Energi dari cahaya matahari juga merupakan sumber energi dari






Jumat, 16 April 2010





“DOSA” PANITIA PENTAS WAYANG KULIT

Artikel ini sangat menarik dan memiliki banyak filosofinya, untuk menyadarkan kita semua. Terima kasih untuk pak mBilung Sarawita yang memberi izin untuk memuat artikel beliau di blog ini. Berikut artikelnya.



“DOSA” PANITIA PENTAS WAYANG KULIT




Penulis:

Condro Bawono

penggemar pentas wayang kulit, tinggal di Kota Magelang

mbilung_sarawita@yahoo.com

mbilung@javacity.net



Keberhasilan suatu pagelaran wayang kulit semalam suntuk dapat diukur dari proporsi antara jumlah penonton sebelum babak “gara-gara” dengan jumlah penonton sesudah babak “gara-gara”. Dari banyak pertunjukan wayang kulit yang pernah penulis tonton, hanya beberapa kali penulis melihat jumlah penonton bisa dipertahankan sampai pagi. Pada kebanyakan kasus, setelah babak “gara-gara” selesai, sebagian besar penonton meninggalkan lokasi pentas dan tidak kembali lagi. Bahkan, tidak jarang terjadi, sebelum babak “gara-gara” pun, ketika pertunjukan baru berjalan satu-dua jam, banyak penonton sudah mulai meninggalkan lokasi.



Kenyataan ini cukup memprihatinkan, mengingat bahwa sesungguhnya justru di babak pasca “gara-gara” itulah berbagai pertanyaan, persoalan dan misteri yang disajikan oleh sang dalang selama babak pra “gara-gara” menjadi terjawab, terselesaikan dan terungkap. Para penonton tidak menikmati satu lakon wayang secara utuh. Nilai-nilai adiluhung dan ajaran kebajikan yang “dibawa pulang” oleh para penonton menjadi tidak lengkap pula.




Dari pengamatan penulis, keadaan itu terjadi bukan semata-mata karena faktor kualitas dan popularitas dalang. Kalau cuma karena faktor dalangnya tidak populer, tentunya jumlah penonton sudah sedikit sejak awal pertunjukan. Tetapi yang penulis prihatinkan sering terjadi





Senin, 29 Maret 2010





Hadirilah Pentas Wayang Kulit!

Hadirilah Pentas Wayang Kulit Semalam Suntuk GRATIS!

Dalam rangka Syukuran BKT (Banjir Kanal Timur) Tembus Laut.



Dengan Lakon: ROMO TAMBAK

Oleh: Ki Dalang PURBO ASMORO S.Kar, M.Kum dari SOLO

Hari danTanggal: Jum’at, 2 APRIL 2010

Bertempat di: Halaman RuSun MARUNDA, Belakang STIP (Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran)


Mulai Pukul: 19.30 WIB – Selesai

Dihadiri oleh: Menteri Pekerjaan Umum, Gubernur DKI Jaya, Walikota JakUt, Ka. Balai Ciliwung – Cisadane, dll.

Jangan sampai dilewatkan! Hadirilah beramai-ramai dengan sanak keluarga. Kami tunggu Anda disana.

Radio Garuda Suriname Streaming

Ingin Dengar Radio/TV Wong Jowo di Suriname? Seperti
apa logat bicara saudara kita disana? Di situs ini anda juga bisa
mendengar lagu-lagu Jawa yang dibuat masyarakat Suriname. klik link ini: http://rtv-garuda.com/webplayer.html







Selasa, 02 Maret 2010




Serat Dewa Ruci




Atas perintah bekas gurunya Durna Werkudara berangkat untuk mencari air hidup. Begitu mendengarnya seluruh perhatian Werkudara tertuju paadanya. Tidak ada pertimbangan yang menahanya. Besar tekadnya untuk mendapatkanya. Bersatu tekad hingga berani mati. Tanpa menghiraukan bahaya yang mengancamnya
Ia membongkar hutan Tikrasara terus gunung Candramuka. Raksasa Rukmaka dan Rukmakala terbunuh menjadi sang indra dan sang Bayu kembali ke keindraan. Werkudara menyelam mengarungi samudra ,membunuh naga yang ganas yang bernama Nemburnyawa.
Dalam hal ini Werkudara menjadi perlambang , manusia bertapa(bersemedi), menghilangkan nafsu-nafsu rendah dan memurnikan batinya.ia “mati sajroning urip”dengan tujuan “urip sajroning mati”. Sikap Werkudara adalah sikap sempurna dalam falsafah jawa. Setelah kuku pancanaka merobek robek naga Nemburnyawa dan usahanya tiada hasil. Badan lelah dan membiarkan diri diombang ambing kan alun kesana kemari. Keadaan tampk sepi tenang tidak ada sesuatu lagi yang dikerjakan.akhirnya Werkudara yang gagah berani itu pasrah kepada kodrat yang menentukan.






Kritik, Saran, dan Keluhan
adhis_96@yahoo.co.id









Kurowo Nyadong Dawuh

powered by